Berawal dari Openmic Hingga ke StandUp Nite

Iseng-iseng berhadiah

BWHDiIVCAAAu0AZ

Poster SUN5BALI design by Kuncirsv

Semula aku tahu standup comedy dari warnet, sekitar tahun 2012’an. Di warnet itu ada video Raditya Dika. Langsung aku colong aja tu video. Semuanya. Terus aku nikmatin di rumah. Sumpah ngakak. Ekspresinya, kata-katanya, asli unik. Dalam pikiranku, wah ini sesuatu yang beda nih. Setelah itu aku tahu ada kompetisi di Kompas TV. Iya, SUCI, Stand Up Comedy Indonesia. Waktu itu masih jamannya SUCI 2 (SUCI 1 aku gak belum begitu tahu, jadi kelewatan). Karena di Bali baru-baru ada channel Kompas TV waktu itu, jadi aku gak begitu ngikutin perkembangannya. Untung-untung setiap minggunya dapet nonton.

Akhir tahun 2012an, baru aku ngeh, dan ngikutin perkembangann SUCI. Ya, SUCI 3. Dari audisi, sampek ke shownya setiap hari minggu, gak pernah aku lewatin. Ada 18 peserta. Waktu itu aku suka gayanya Iyam Renzia, tapi sayang, minggu kedua dia gugur. Dari minggu ke minggu, aku mulai suka Arie Kriting, Babe, Fico dan Muslim. Gila kocak banget. Tapi sayang orang-orang di rumahku (baca : keluarga) gak begitu antusias sama acara ini. Jadi setiap aku nonton SUCI, yang seru ketawa sendiri ya aku, udah kayak orang gila. Kecuali adikku nomer 2, ayu, yang lumayan antusias, ikutan senyum-senyum.

Setelah acara itu, yang dijuarai oleh Babe, aku makin penasaran sama standup comedy, dan akhirnya ketemu akun komunitas StandUpIndoBali. Aku jadi tahu jadwal openmic mereka (Openmic itu latiahan/uji materi yang biasanya dilakukan di café, jadi lucu gak lucu gak masalah, nontonnya gratis). Pertama aku nonton openmic itu akhir Bulan Maret kalo gak salah, di Veranda Café. Yang dateng gak begitu banyak, mungkin gak sampek 20an orang (termasuk para komika dan admin). Waktu itu yang naik openmic gak begitu banyak juga, mungkin hanya 4 / 5 orang. Lucu kok. Apalagi baru pertama nonton. Seru ternyata kalo nonton langsung.

Bulan depannya aku beranikan diri buat nyoba alias ikutan openmic. Waktu itu tanggal 26 April 2013. Aku latihan di rumah. Apa yang anggep lucu itu yang aku tampilin. Gak peduli bakal garing atau krik banget. Gerogi parah, pas mau naik, panas dingin. Dan saat namaku dipanggil host, aku langsung blank, mau puru-pura ayan, tiba-tiba diare, tapi gak bisa. Yaudah naik aja. Pas megang mic, aliran darah melaju lebih cepat, panas-dingin, tiba-tiba meriang. Dan semua yang aku latihanin, akubilang semuany, dengan cepat, catet dengan cepat !! Gila aku panik banget waktu itu. Dan gak sadar kalo mic mepet banget sama bibir, jadi suara agak gak jelas. Untungnya sih ada yang ketawa, mungkin ngetawain gayaku, waktu itu aku nyoba act out(joke yang diperagakan oleh gerak tubuh) gitu. Lumayan kena🙂

Dari minggu ke minggu aku terus nyoba ikutan open mic, walopun beberapa kali gagal karena yang daftar kepenuhan, alias terlalu banyak. Jadi terpaksa aku nonton aja. Sambil refreshing. Hihi. Lambat laun, akhirnya aku kenal sama temen-temen komunitas. Sampek bisa deket sama comic nasional, Ernest Prakasa. Wohooo, pengalaman yang gokil banget. Yang biasanya liat di TV, sekarang bisa deket banget. Apalagi waktu Bali Tri Tawa (BTT), aku ketemu langsung sama Kemal, Bintang Bete, Fico dan Acho. Bener-bener ramah banget mereka. Dan catet, di kehidupan nyata mereka juga kocak, lucu banget.

Dan atas saran dari bang Ernest Prakasa, para komunitas membuat event (Setelah Bali Tri Tawa) yang bertajuk StandUp Nite 5 Bali All Stars Local Comic. Dan tanpa aku duga, aku ditunjuk buat ikutan Standup Nite itu setelah beberapa kali ikutan openmic, padahal aku gak lucu-lucu amat. Aku kaget, shock, jantungan, oke ini lebay, skip. Comic yang ditunjuk saat itu ada Koji, Agam, Putra, Yoga, Liant, Abdul, aku dan Kuncir. Karena merasa diberi kepercayaan, ya aku pake sebaik-baiknya. Aku usahakan beri yang terbaik untuk komunitas yang udah ngebimbing aku sejauh ini. Stres pasti. Seneng juga iya. Takut gak lucu dan takut buat kecewa juga iya, soalnya ini yang nonton bayar, 25 ribu, bukan kayak openmic yang nontonnya gratis.

Dan hari H-nya pun tiba, 26 Oktober 2013, waktu itu temen-temen udah kumpul duluan di TKP, Hotel Puri Ayu Denpasar, sedangkan aku ditugasin buat jemput Host kita saat itu Ernest Prakasa, di suatu hotel di daerah Petitenget. Ya gak cek sound atau cek venue gak masalah lah. Yang penting aku siap malam itu. Dari 8 comic, aku dapet giliran nomer 7, sebelum headliner. Panas dingin lagi, kaki lemes, aku nyoba ngapalin materi lagi tapi gak bisa. Terlanjur gerogi. Aku coba lari-larian dia lorong hotel kayak orang gila biar gerogi ilang. Fiuh! Gila malam itu.

BXofTWyIIAAM14b

Foto by @BudiR_S

Saat-saat itu pu tiba, giliranku tampil setelah Abdul. Dengan backsound menghapus jejakmunya PeterPan, aku mancoba tenang. Semua joke yang udah aku racik *cie racik*, aku hapalin di rumah aku lempar ke penonton. Beruntung banget karena penonton malam itu bener-bener asyik, bikin tenang, pokoknya enjoy bangetlah. Setelah sekitar 12 menitan aku standup dan aku tutup. Lega banget rasanya, kayak abis boker, tapi ini lebih lega lagi karna gak pake cebok, skip. Dan setelah aku tampil dengan tenangnya aku bisa nikmatin headliner malam itu, Kuncir. Hahaha ..

BXp3-NgCIAAWALJ

Foto by @giskadis

Apapun yang terjadi malam itu aku sangat .. sangat puas, walopun belum seberapa dibanding temen-temen comic-comic yang lain, tapi aku lega. Bisa menghibur hampir 200 orang yang datang pada malam itu. Setelah hari itu, temenku bertambah, jadi banyak silahturahmi. Walopun kata bang Ernest Prakasa dari penampilanku malam itu belum berkarakter atau belum punya persona, tapi gak masalah, aku masih bisa belajar. Makasi buat temen-temen komunitas StandUpIndoBali, tanpa bimbingan dan bantuan kalian aku gak mungkin bisa sampek kayak gini. Hehehehe ~

Jadi pesan dariku buat temen-temen, kalo udah klik / suka sama sesuatu, coba aja dulu. Masalah bisa atau enggak, jelek atau bagus hasilnya urusan belakangan. Yang penting niat dan jangan berhenti belajar. Senang rasanya bisa berbagi. I love you guys🙂

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

rajin ngopy itu baguss

tempatku menyimpan berbagai hal yang penting dan takpenting sekalipun... Yang Pasti bakalan berguna suatu hari nanti, buat gw ndiri atu yang laennya..

@ComicKomatKamit

a stand-up comedy blog by @ernestprakasa

standupindo

Standup Comedy Indonesia

@ernestprakasa

riveting roars of random rants

dimasmickey

A topnotch WordPress.com site

akaHIPHOP.com

Dedicated to Hip Hop and Freshness

adotcom2006

basket bersama

Oka Aprilianto

Mari Berbagi Ilmu

Espen Stenersrød- From Pen To Heart

Jack Kerouac with a scent of Henry Vaughn

%d bloggers like this: